Ketahui efek samping dari konsumsi teh berlebih. Foto: blue zones

Oleh: Anisa Tri K

Kawanuainside.com Jakarta – Selain kopi, teh adalah salah satu minuman paling disukai di dunia. Varietas teh yang paling populer adalah hijau, hitam, dan oolong, semuanya terbuat dari daun tanaman Camellia sinensis.

Ada sensasi menenangkan saat minum secangkir teh panas, tetapi manfaat minuman ini tidak berhenti di situ. Teh telah digunakan untuk khasiat penyembuhannya dalam pengobatan tradisional selama berabad-abad. Selain itu, penelitian modern menunjukkan bahwa senyawa tanaman dalam teh dapat berperan dalam mengurangi risiko kondisi kronis seperti kanker, obesitas, diabetes, dan penyakit jantung.

Meskipun konsumsi teh sedang adalah pilihan yang sangat sehat bagi kebanyakan orang, namun jika seseorang mengonsumsi teh melebihi 3-4 cangkir (710-950 ml) per hari dapat memiliki beberapa efek samping negatif.

Berikut adalah 5 kemungkinan efek samping dari minum terlalu banyak teh, seperti dilansir Healthline.

1. Mengurangi Penyerapan Zat Besi

Teh adalah sumber yang kaya dari golongan senyawa yang disebut tanin . Tanin dapat berikatan dengan zat besi dalam makanan tertentu, membuatnya tidak tersedia untuk diserap di saluran pencernaan Anda.

Kekurangan zat besi adalah salah satu kekurangan nutrisi yang paling umum di dunia, dan jika Anda memiliki kadar zat besi yang rendah, asupan teh yang berlebihan dapat memperburuk kondisi Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa tanin teh lebih cenderung menghambat penyerapan zat besi dari sumber nabati daripada dari makanan hewani. Jadi, jika Anda mengikuti diet ketat vegan atau vegetarian, Anda mungkin ingin memberi perhatian ekstra pada berapa banyak teh yang Anda konsumsi.

Jika Anda memiliki zat besi rendah tetapi masih menikmati minum teh, pertimbangkan untuk menggunakannya di antara waktu makan sebagai tindakan pencegahan ekstra. Melakukannya akan mengurangi kemungkinan untuk mempengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk menyerap zat besi dari makanan Anda pada waktu makan.

2. Meningkatkan Kecemasan, Stres, dan Kegelisahan

Daun teh secara alami mengandung kafein. Mengkonsumsi kafein berlebihan dari teh, atau sumber lain, dapat berkontribusi pada perasaan cemas , stres, dan gelisah.

Secangkir rata-rata (240 ml) teh mengandung sekitar 11-61 mg kafein. Teh hitam cenderung mengandung lebih banyak kafein daripada varietas hijau dan putih, dan semakin lama Anda minum teh, semakin tinggi kandungan kafeinnya.

Penelitian menunjukkan bahwa dosis kafein di bawah 200 mg per hari tidak mungkin menyebabkan kecemasan yang signifikan pada kebanyakan orang. Jika Anda memperhatikan kebiasaan minum teh membuat Anda merasa gelisah atau gugup, itu bisa menjadi tanda Anda sudah terlalu banyak dan ingin jumlah asupan mengurangi untuk mengurangi gejala.

Anda juga dapat mempertimbangkan memilih teh herbal bebas kafein. Teh herbal tidak dianggap sebagai teh sejati karena tidak berasal dari tanaman Camellia sinensis . Sebagai gantinya, mereka dibuat dari berbagai bahan bebas kafein, seperti bunga, tumbuhan, dan buah.

3. Kualitas Tidur yang Buruk

Karena teh secara alami mengandung kafein , asupan berlebihan dapat mengganggu siklus tidur Anda.

Melatonin adalah hormon yang memberi sinyal pada otak Anda bahwa sudah waktunya tidur. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dapat menghambat produksi melatonin, menghasilkan kualitas tidur yang buruk

Tidur yang tidak memadai dikaitkan dengan berbagai masalah mental, termasuk kelelahan, gangguan daya ingat, dan berkurangnya rentang perhatian. Terlebih lagi, kurang tidur kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas dan kontrol gula darah yang buruk.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa bahkan hanya 200 mg kafein yang dikonsumsi 6 jam atau lebih sebelum tidur dapat berdampak negatif pada kualitas tidur , sedangkan penelitian lain mengamati tidak ada efek yang signifikan.

Jika Anda mengalami gejala yang berkaitan dengan kualitas tidur yang buruk dan minum teh berkafein secara teratur, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengurangi asupan Anda.

4. Membuat Mual

Senyawa tertentu dalam teh dapat menyebabkan mual, terutama ketika dikonsumsi dalam jumlah besar atau pada saat perut kosong.

Sifat astringen tanin pada teh dapat mengiritasi jaringan pencernaan, yang berpotensi menyebabkan gejala tidak nyaman, seperti mual atau sakit perut.

Jumlah teh yang diperlukan untuk mendapatkan efek ini dapat sangat bervariasi tergantung orangnya.

Individu yang lebih sensitif mungkin mengalami gejala-gejala ini setelah minum hanya 1-2 cangkir (240-480 ml) teh, sedangkan yang lain mungkin dapat minum lebih dari 5 cangkir (1,2 liter) tanpa memperhatikan efek buruknya.

Jika Anda melihat salah satu gejala ini setelah minum teh , Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengurangi jumlah total yang Anda minum pada satu waktu.

5. Menyebabkan Ketergantungan

Kafein adalah stimulan pembentuk kebiasaan, dan asupan teratur dari teh atau sumber lain dapat menyebabkan ketergantungan. Gejala penarikan kafein mungkin termasuk sakit kepala, lekas marah, peningkatan denyut jantung, dan kelelahan.

Tingkat paparan yang diperlukan untuk mengembangkan ketergantungan dapat sangat bervariasi tergantung pada orang tersebut. Namun, beberapa penelitian menunjukkan itu bisa mulai setelah hanya 3 hari asupan berturut-turut, dengan peningkatan keparahan dari waktu ke waktu

Jika Anda mengalami efek samping apa pun yang menurut Anda dapat dikaitkan dengan asupan teh Anda, cobalah secara bertahap.

Jika Anda tidak yakin berapa banyak teh yang harus Anda minum, konsultasikan dengan dokter kesehatan Anda.(RTG/PS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here